39% ORANG PUNYA KEBIASAAN “GIGIT JARI”! TERNYATA AKIBATNYA “JAUH LEBIH MENGERIKAN” DARI YANG KAMU BAYANGKAN! HENTIKAN SEKARANG JUGA!

39% Orang Punya Kebiasaan “Gigit Jari”! Ternyata Akibatnya “Jauh Lebih Mengerikan” dari yang Kamu Bayangkan! Hentikan Sekarang Juga!

Banyak orang memiliki kebiasaan menggigit kuku atau kulit di sekitarnya. Setiap 7 orang di dunia, ada 2 orang yang memiliki kebiasaan buruk ini. Penyebabnya sering kali karena stres dan cemas, dan biasanya orang itu melakukannya secara tidak sadar. Jangan berpikiran bahwa kebiasaan buruk ini tidak apa-apa, sebenarnya dampak negatifnya lebih gawat dari yang kita kira!

Kebiasaan menggigit kuku atau kulit jari ini berhubungan dengan kelainan yang dinamakan dermatophagia, mirip dengan OCD atau obsessive compulsive disorder.

Beberapa orang yang mengalami gangguan obsesif-kompulsif akan terus menggigit kuku atau kulitnya, sampai-sampai berdarah. Perilaku ini menandakan suatu kondisi psikologis dan tidak bisa diabaikan, sebaiknya segera periksa ke dokter atau ahli psikologi.

Loading...

Kebanyakan orang berpikir menggigit kuku atau kulit tidak berbahaya, hanya saja membuat jari menjadi tidak enak dipandang, tapi bukan itu masalahnya! Dalam kasus ekstrim, kulit akan terinfeksi dan menyebabkan kerusakan permanen pada kuku.

Ditambah lagi, luka akibat gigitan akan membuat bakteri mudah masuk ke dalam tubuh. Bakteri yang ada dalam air liur juga bisa menyebabkan infeksi. Dalam kasus terburuk bisa menyebabkan kerusakan saraf permanen.

Kalau kebiasaan ini dibiarkan dalam jangka panjang, pada suatu saat, kerusakan-kerusakan tersebut sudah tidak bisa dipulihkan lagi. Jadi yang terbaik adalah sesegera mungkin menyingkirkan kebiasaan buruk ini. Kalau tidak, nanti jari-jarimu mungkin akan jadi seperti ini:

Jangan anggap remeh kebiasaan kecil ini! Segera perbaiki sekarang juga! Semoga bermanfaat!

Loading...

Sumber: Hefty

SUMBER ASAL :  Cerpen.co.id

SEKIRANYA AMBULANS LANGGAR KENDERAAN ANDA, ADAKAH BOLEH KITA MEMBUAT TUNTUTAN INSURANS BERKAITAN DENGAN PERKARA INI? INI RESPON POLIS YANG MUNGKIN BERGUNA KEPADA SEMUA!

Kebiasaannya sekiranya pengguna jalan raya mendengar siren ambulans yang dalam kecemasan membawa pesakit pastinya sesiapa sahaja akan cuba memberikan laluan kepada kenderaan tersebut agar dapat sampai ke hospital atau lokasi kemalangan dengan cepat dan selamat.

Tetapi, bagaimana pula sekiranya ambulans yang selalunya dipandu dengan laju itu telah melanggar kenderaan anda dari belakang? Apakah yang harus kita lakukan? Adakah boleh anda membuat tuntutan bayaran insuran dari ambulan berkenaan?

Beberapa hari lalu, seorang pengguna media sosial telah berkongsi tentang pengalamannya ketika berhadapan dengan satu situasi yang jarang berlaku iaitu kereta Perodua Myvi miliknya dipercayai telah dilanggar oleh sebuah ambulan dan turut mengalami kerosakan teruk akibat perlanggaran tersebut, lapor WOB.

Loading...

Agak pelik apabila pemandu ambulans terbabit dikatakan cuba mengelak untuk bertanggungjawab di atas kemalangan tersebut. Cermin belakang kereta gadis berkenaan dikatakan telah remuk teruk, malah bumper keretanya dikatakan turut kemek.

Lebih mengejutkan, apabila pemandu ambulans tersebut dikatakan telah meninggalkan gadis yang memandu Myvi itu begitu sahaja sedangkan dia tahu yang gadis tersebut dalam keadaan terkejut dan panik apabila terjadinya kemalangan akibat perlanggaran itu, lapor SinChew.

Mangsa yang bernama Xiao Hui telah berkongsi tentang permasalahan yang dihadapinya itu menerusi laman Facebook dan turut meminta pendapat dan pandangan dari netizen ekoran kemalangan yang berpunca dari pemandu ambulans terbabit.

“Saya nampak lampu isyarat berubah menjadi warna merah, jadi saya menekan pedal brek. Apabila kenderaan saya berhenti, saya merasakan satu tolakan yang kuat telah merempuh bahagian belakang kereta.

“Barulah saya tahu yang sebuah ambulans telah menghentam belakang kereta saya apabila dua orang pemuda ini datang mendekati,” tulisnya.

Dalam keadaan terkejut dengan kejadian yang berlaku kepadanya, dia masih mampu mengawal perasaannya dan kemudiannya pemandu ambulans itu datang kepadanya serta menjelaskan bagaimana perlanggaran tersebut berlaku.

“Pemandu ambulans itu beritahu saya yang ia sangat mustahil bagi saya untuk menuntut insurans atas apa yang berlaku. Hal ini kerana mereka akan mengatakan perkara yang sebenar bahawa mereka telah membunyikan siren dan dalam perjalanan untuk mengambil pesakit.

“Mereka melanggar kenderaan saya kerana kereta saya telah menghalang perjalanan mereka ke sana,” tambahnya.

“Saya tak faham mengapa mereka perlu cakap perkara sebegini, tapi saya yakin yang ia bukan salah saya. Lampu isyarat berubah merah dan saya patut berhenti pada ketika itu,” katanya yang mempertahankan diri.

Anda (ambulans) telah melanggar saya dalam keadaan yang sangat laju dan menolak kenderaan saya hingga ke tengah jalan. Kalau saya menunggang motosikal, agaknya saya dah meninggal sekarang.”

Posting gadis ini akhirnya tular di media sosial dan turut mendapat perhatian netizen yang telah memberikan pendapat mereka berkaitan dengan kejadian ini.

“Tak masuk akal langsung! Hanya kerana dia menghalang perjalanan anda, tak bermaksud anda senang-senang boleh melanggar kenderaannya! Itukan lagi bahaya!” kata seorang netizen.

Walau apa pun pendapat dan komen yang diutarakan oleh para netizen, berikutnya adalah kenyataan polis yang disampaikan berkaitan dengan isu ini.

“Kebanyakan penunggang motosikal fikir jika mereka berlanggar dengan ambulans, secara automatiknya ia akan menjadi salah mereka dan mereka tidak dapat menuntut insurans dari pihak ambulans. Ini salah sama sekali.

“Selepas kemalangan berlaku, penunggang motosikal masih boleh membuat laporan polis dan biar polis lihat apa yang boleh mereka lakukan,” kata Pegawai Turus Siasatan dan Perundangan Trafik Kuala Lumpur, DSP Shafie Daud.

Selain itu, pihak polis juga memberitahu ambulans yang bertugas juga sepatutnya berhati-hati dan memperlahankan kenderaan mereka ketika melepasi lampu merah, melalui persimpangan dan jalan yang berbelok. Mereka juga boleh dipersalahkan atas kemalangan yang berlaku.

Mungkin anda juga pernah berhadapan dengan pengalaman seperti ini. Sila Kongsikan bersama supaya masalah sebegini dapat diselesaikan dengan baik sekiranya akan berlaku lagi terhadap orang lain.

Loading...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *